Tujuh Belasan Yang Rumit

Tujuh Belasan Yang Rumit

Hari kemerdekaan memang biasanya diisi oleh beragam perlombaan yang diadakan di perumahan. Berhubung para buaya berpawang ini perumahan elit jadi gak ada tuh acara lomba-lomba begitu, jadilah Tama selaku ketua panitia hari ini dengan semangat kemerdekaan menyiapkan segala perlengkapan yang diperlukan.

Selama nyiapin lomba-lomba ini, Tama selalu ketawa. Anggep aja ini sebagai bentuk bales dendam karena rumahnya selalu dijadikan tempat pelarian. Sebagai orang yang menyiapkan runtutan acara, Tama datang paling pertama. Keluar mobil udah gaya pakai kaca mata hitam ala-ala model meskipun mukanya juga mendukung sih.

Rumah Jayden ukurannya memang bisa dibilang lebar banget, mereka punya taman yang luas bahkan ada kolam ikan yang ukurannya hampir kayak sungai. Saat Tama sibuk menyiapkan berbagai lomba yang masih dirahasiakan ini, Yudha datang bersama anak istrinya. Baru aja dateng rumah yang awalnya masih adem ayem sekarang jadi rame.

Gimana gak rame kalo barang bawaan Yudha juga banyak, salah satunya nasi tumpeng. Zetta sampai geleng-geleng kepala, dikira ini acara sunatan? Gak mau ambil pusing Zetta ikut membantu Yara menyiapkan nasi tumpeng yang bisa dimakan sekelurahan ini.

Gak lama Dimas dan Johnnatan datang, sesuai ekspektasi Zetta pasti sodara iparnya — Helen gak bakal bawa apa-apa sedangkan Cira — istri Dimas bawa cookies coklat yang bisa dimakan para bocil sekaligus bapak-bapaknya. Tama melihat sekeliling, ini udah kayak hari besar agama alias pada rapih banget, kan jadi gak tega. Tama yang udah tahu seharian bakal ngapain aja, dia cuma pake celana pendek kain sama kaos doang.

“Lo berasa main ke rumah sodara ya Tam?” kata Dimas melihat style Tama yang santai banget. Dimas sih pakai kemeja biru laut yang senada dengan dress Cira.

Tama nyengir doang sambil ngeluarin beberapa barang yang langsung membuat mata Dimas melotot. Namanya juga acara kemerdekaan, gak kotor gak asik.

“Ayo kumpul dulu semua,” ucap Tama membuat semua orang langsung menatapnya termasuk bocil-bocil yang dari tadi sibuk ngerumpi. “Kali ini pertandingan di awali oleh para bapak-bapak dulu baru ke bocil-bocil.”

“Aku bukan bocil!” Yuma gak terima, tangannya diangkat kepinggang berasa paling gede disini. “Aku ini remaja Om, bukan anak kecil.”

“Kecil mah kecil aja Yum,” celetuk Cielo dibelakang tapi Yuma masih merengut kesal. Ola sih dari tadi udah ngeliatin Cielo sampe lupa bapaknya juga ngeliatin dia. Tenang, Dimas tau rasanya, gini-gini dia mantap sadboi jadi pahamlah perasaan anaknya.

“Yuma diem, Bapak yang mau protes.” Yudha gak terima nih soalnya baju dia warna putih kan sayang ya kalo kotor. Bukan sayang aja, was-was juga sama istrinya. “Ngapain kita repot-repot lomba kalo kagak ada hadiahnye? Rugi lah keringet gue.”

“Kata siapa gak ada hadiahnya?” Tama tersenyum lalu mengeluarkan amplop putih. “Yang menang akan dapet ini.”

“Isinya apaan?” tanya Dimas penasaran.

“Duit,” jawab Tama. Mata Yudha langsung berbinar-binar, tangannya udah siap lepas baju tapi ditahan sama Yara. Yakali buka disini, kan jadi tontonan. Badan suaminya sifatnya pribadi saja.

“Oke! Setuju gue!” Yudha udah baris paling depan siap dengan semua lomba rancangan Tama.

“Eh enak aja! Gue belom bilang setuju!” Jayden protes.

“Gue juga belom bilang apa-apa,” sahut Johnnatan gak mau kalah.

Yudha berdecak kesal, ya bagi mereka duit yang dibawa Tama gak seberapa namanya juga orang kaya tapi bagi Yudha lumayan buat belanja bulanan. “Udeh sih ribet amat, tunjukan kejantanan kalian disini dong. Berani kasur doang cemen lu pada ya.”

Wah Yudha salah sih mancing sih. Teman-temannya ini lumayan kompetitif apalagi Jayden dan Dimas, kalau Johnnatan banyak diemnya tapi jago juga. Yudha bagaikan ikan teri diantara para hiu. Udahlah, yakin aja, kalo modal yakin pasti menang, ini sih pikiran Yudha ya…

“Perlombaan bapak-bapak adalah balap karung.”

“Easy lah, gue biasa main dalem selimut.” Yudha dengan bangga tapi Yara langsung nendang kaki Yudha.

“Banyak anak-anak,” gumam Yara dengan mata melotot.

“Main gaplek yang, astaga pikirannya. Masih pagi ini.” Yudha beralasan.

Sebelum makin kelamaan Tama mengintrupsi perdebatan itu. “Balap karungnya bukan balap karung biasa. Ini karung harus diket sampe atas terus lo pada harus pake helm.”

“HEH GOBLOK NGAPAIN PAKE HELM?”

“Demi keselamatan lo lah, kalo jatoh gagar otak siapa mau tanggung jawab?”

Yudha melirik Jayden dan Johnnatan. “Temen gue kaya semua jadi asuransi gue berjalan.”

Jayden cuma bisa pasrah sambil ngeliatin Zetta yang udah ketawa kenceng banget. Dengan wajah cemberutnya dia jalan kearah istrinya itu berharap dapat perlindungan atas permainan Tama.

“Sayang, aku gak mau ikutan,” ucap Jayden manja.

“IKUTAN! ITU DUIT AKU!” ucap Zetta kenceng sontak buat Jayden ikut kaget.

“DUIT KAMU? KOK BISA?” Jayden gak kalah teriak, ini gimana ceritanya duit istrinya bisa ada di Tama?

“Si Tama gak bawa cash jadi aku pinjemin uang aku aja buat hadiahnya, soalnya kata Tama kalo gak ada hadiahnya Yudha gak mau ikutan.”

“Kok cuma mikir Yudha doang?”

“Soalnya cuma dia yang bisa gerakin kalian semua.” Sejenak Jayden diem, mau ngebantah tapi bener juga. Suara Yudha udah kayak presiden, semua langsung bergerak.

Mereka siap-siap, pada ganti baju pake kaos Jayden. Zetta sih ngasih aja ya soalnya kaos Jayden juga banyak banget, lagian bisa beli lagi. Helen nutupin badan Johnnatan saat suaminya itu dengan santai ganti baju di Taman bukan di kamar mandi. Para bocil cuma duduk di gazebo sambil makan ice cream, pada diem nungguin antrian lomba sambil ngeliatin bapak-bapaknya yang sibuk pake karung.

Zetta, Cira, dan Helen kompak ketawa saat melihat suami mereka udah kayak alien yang nyasar. Satu tubuh terselimut karung goni serta helm. Karung goninya mana kecil banget jadi mereka harus jongkok biar muat satu badan. Beneran kayak bocah kampung yang iseng mainin karung.

“Jangan ketawa dong Cira!” Dimas masih bisa ngedumel dibalik helmnya.

“Habisnya kamu lucu Dim, beneran lucu banget,” kata Cira sambil mengacungkan dua jempol ke Tama. Kapan lagi liat professor dikerjain begini?

“Jay duit gue Jay! Inget!” teriak Zetta tapi Jayden udah males nanggepin. Bisa-bisanya istrinya ini mau aja dikerjain Tama.

“Jo! Kalo gak menang gak dapet jatah!” kata Helen langsung buat Johnnatan berdiri tapi sayang jadinya ngeguling kedepan soalnya karungnya udah di taliin.

“Yud lo kalo gak menang, gak lakik.” Yara berbisik tepat di sebelah helm Yudha.

“Lo pikir gue apaan? Ubi-ubian?” gerutu Yudha.

Tama menahan tawanya memposisikan para bapak-bapak ini di garis start, kalo kata Yudha harus adil. Jaraknya gak jauh cuma sekitar seratus meter tapi mereka harus bolak balik. Bocil-bocil di gazebo ikutan ketawa melihat bapaknya diginiin, beneran hilang harga diri seorang bapak di depan anak mereka.

“Papa aku pasti menang,” ucap Ola sambil nyemil ice cream.

“Enak aja, papi aku kalo lari cepet tau apalagi larinya waktu mami marah,” sahut Ara yang buat Cielo otomatis ngangguk setuju.

Kalo Yuma gak peduli ya yang penting dia makan cookies aja sampai mulutnya penuh. Jason sih sibuk ngeliatin Ola, kayak kena hipnotis gitu pandangannya gak bisa lepas sampai akhirnya Cielo ngegeplak kepala Jason biar sadar. Memang diantara para bocil ini cuma Cielo yang paling tua, semuanya masih SD dia sendiri sudah SMP. Jadi bisa dibilang Cielo kayak lagi ngasuh bocah komplek.

Kembali ke para bapak-bapak yang udah ngomel kepanasanan, akhirnya Tama siap ngasih aba-aba. Emang sengaja agak di ulur-ulur, kapan lagi bisa ngejailin para bapak-bapak ini.

“Dalam hitungan ketiga ya,” ujar Tama.

“Pas tiga atau setelah tiga?” tanya Jayden membuat Dimas menoleh.

“Bacot,” kata Dimas untung pake helm jadi muka julidnya gak keliatan.

“Pokoknya waktu gue bilang tiga langsung gas aja,” kata Tama.

“Lo kira motor ape pake ngegas,” gerutu Yudha lagi. “BURUAN DAH PANAS INI MATI GUE LAMA-LAMA!”

“Lo lebay banget sih,” sahut Dimas lagi.

Tama langsung menghitung mundur keburu jadi peperangan bukan balap karung. “Satu… Dua… Dua setengah… Dua perempat…” Tama ketawa saat Dimas udah mulai ngomel lagi tapi gak begitu kedengeran . “Tiga!”

Serempak para bapak-bapak ini mulai lompat-lompat, beneran kayak alien yang nyasar ke bumi. Bentukannya buntel tapi pake helm, mana mereka rusuh banget. Jayden awalnya memimpin tapi Dimas mengejar, pertandingan sengit untuk dua orang ini. Kalau si Johnnatan karena badannya setinggi tiang bendera jadi rada kesusahan.

Dimas dan Jayden saling salip tapi sayang, waktu belokan Dimas oleng jadinya nyenggol Jayden dan berakhir mereka berdua guling ke samping kiri. Tentu saja ini kesempatan emas buat Yudha, dia langsung mengeluarkan teknik trenggiling. Demi Tuhan, Yuma malu tapi berhubung hadiahnya duit yaudahlah, urusan malu belakangan.

Yudha berguling bagaikan roda, Jayden sama Dimas melongo melihat teknik itu lalu Johnnatan juga gak bisa ngejar kalo Yudha udah begitu. Pada akhirnya perlombaan dimenangkan oleh Yudha. Yara ikut lompat kegirangan begitupula si Yuma langsung heboh ngejek Ara.

“Gini baru laki gue!” seru Yara sambil membuka ikatan di karung Yudha. Yara agak shock sih waktu helm dibuka wajah Yudha kayak habis dikejar polisi alias keringetan banget tapi tetep di peluk, lumayan dapet duit bulanan.

“Bapak hebat, Yuma mau cium dipipi tapi Bapak bau keringet,” ucap Yuma sambil nutup hidung.

“Heh ini keringat kemenangan Yum!” kata Yudha bangga tapi Yuma tetep nutup hidungnya sambil geleng-geleng.

Sedangkan Jayden mulai protes ke Dimas. Padahal dikit lagi menang tapi mereka malah jatoh barengan. Hadiah gak seberapa tapi harga diri lebih penting, emang otaknya Jayden nih kompetitif banget.

“Gara-gara lo mau nyalip jadi gak menang gue,” protes Jayden.

“Dih lo aja yang kelamaan, mau gue salip malah ngalangin yaudah jatoh kita,” balas Dimas.

Zetta sama Cira turun tangan, Cira bawa Dimas pergi buat ambil minum sedangan Zetta mengusap punggung Jayden pelan, Jayden jadi tenang karena malu juga Cielo sama Ara ngeliatin bapaknya kesel gara-gara lomba balap karung.

“Aku kalah Ze…” ucap Jayden.

“Gapapa, perlombaan pasti ada menang ada kalah yang penting kamu menang di hati aku.” Cielo sama Ara yang gak sengaja dengar percakapan orang tuanya langsung bergidik ngeri. Jayden senyum-senyum sambil nyodorin mukanya agar keringatnya di lap sama Zetta.

Kalau keluarga Johnnatan tumben adem nih, Jason gak peduli amat sama pertandingan bapaknya tapi ucapan Helen tadi lumayan bikin Johnnatan ketar-ketir.

“Len yang tadi kamu bercanda kan?”

“Soal jatah?”

Johnnatan mengangguk terus Helen terseyum sadis. “Beneran lah, sejak kapan aku main-main soal perkataan aku?”

“Kamu biasanya selalu main-main… sama perasaan saya.”

“Kalo main-main mana jadi nih si ganteng, ya gak sayang?” Helen mengajukan pertanyaan ke Jason. Ya Jason mana ngerti dan lebih milih nyamperin si Ola aja.

“Jadi sampai kapan?” tanya Johnnatan mukanya lesu banget.

“Sampai kamu jadi ganteng mirip steve rogers.”

“Oh cosplay jadi captain america sih gampang…”

Emang omongan pasangan ini sangat tidak cocok dengan lingkungan anak-anak. Beruntung aja Jason males ya dengerin percakapan orang tuanya dan lebih melimpir pergi ke keluarga Dimas yang adem banget berasa lagi syuting film keluarga cemara.

“Papa gapapa kalah tapi tahun depan harus menang ya,” ujar Ola membuat Dimas gemas dan mencium pipi anak itu.

“Ganti baju sana, habis ini aku ambilin air es,” kata Cira menyerahkan baju ganti tapi Dimas malah meluk keduanya. “JANGAN PELUK NANTI AKU IKUTAN BAU.”

“Bau suami sendiri Cir,” ucap Dimas langsung melimpir ke kamar mandi sambil senyum-senyum.

Tama ngenes banget, duduk di gazebo bareng Cielo ngeliatin para keluarga bahagia ini — bahagia di waktu-waktu tertentu aja sih. Gak bohong, Tama juga ikutan seneng. Coba aja adem terus, dia kan gak repot.

Udah selesai istirahat, Yudha juga udah dapet amplopnya sekarang gantian perlombaan para bocil. Dari ekspresi para bocil gak ada yang heboh kecuali Yuma. Ara diem natap Tama kesel, dia benci panas-panas begini, kalo Ola nurut aja, dan Jason sih selama ada Ola dia pasti ikutan. Cielo juga kena imbas, dia gak mau ikutan tapi dipaksa Maminya, namanya anak baik jadinya nurut.

“Baris dong, kamu jangan ngalangin aku!” Yuma dorong Jason kebelakang. “Kamu pendek dibelakang.”

“LO YANG PENDEK YUMA!” protes Jason.

“Yang tinggi itu cuma Bang Ciel,” ucap Ola sambil ngeliatin punggung Cielo terus nerobos Yuma biar bisa baris dibelakang Cielo.

Para bapak-bapak yang ngeliatin anaknya cuma bisa geleng-geleng. Rumit juga cinta monyet ini.

“Eh gue gak mau paling belakang lah!” Jason protes lagi tapi Ara langsung noleh sinis.

“BA — RIS!” ucap Ara galak.

“Apaan sih lo Ra sok ngatur — “

Ola senyum sambil nepuk pundak Jason. “Baris aja ya Jason, biar lombanya mulai.”

“Oke Ola.” Haduh Jason udah bucin sejak dini.

Tama mulai ambil posisi, semuanya udah dia siapin. Banyak ember disana, para bocil udah mulai celingak-celinguk ngeliatin isi embernya apaan tapi gak keliatan juga.

“Ekhem, selamat hari kemerdekaan buat kita semua. Ayo mana suaranya! Teriak dong Bocil!” Tama mulai heboh tapi para bocil lemes banget.

“Hore~~~”

“LEMES AMAT, TERIAK AYO TERIAK SEMANGAT KEMERDEKAAN KALIAN MANA! KALIAN ITU CALON PENERUS BANGSA!” Yudha mulai orasi di depan anak-anak ini.

Ola mulai bisik-bisik ke Ara. “Neng seksi berisik banget…”

“Jangan panggil bapak aku begitu!” Yah, Yuma kedengeran. Ara ketawa doang sambil ngeliatin Yudha yang heboh pake kutang doang.

“Baik bocil-bocil semua, lomba kali ini kita bakal nangkep belut!” seru Tama sambil tepuk tangan sendiri. “Dibagi jadi dua tim ya, tim pertama ada Cielo, Ola dan Jason. Tim kedua ada Yuma, Ara, dan — wadaw kurang satu. Ada yang mau bikin anak lagi?” tanya Tama sambil noleh ke temen-temennya. Zetta langsung lempar sandal ke arah Tama.

“Yaudah tim kedua Yuma, Ara sama Kak Tama aja ya,” kata Tama manis dan lembut.

“Kak Tama, Kak Tama… Umur lo inget!” Dimas julid lagi.

“Hadiahnya adalah satu permintaan yang bakal dikabulin sama orang tua masing-masing ya.”

“Sumpah gak modal.” Dimas masih terus julid.

Karena Tama tiba-tiba masuk kedalam tim, jadi host mendadak si Yudha. Semuanya di udah di posisi masing-masing, karena lombanya estafet mereka harus baris lagi.

“Tenang Ola, kita pasti menang!” ucap Jason.

“Iya soalnya ada Bang Ciel.” Semangat di dada Jason langsung turun ke usus halus.

Sedangkan di tim sebelah, Tama geli sendiri ngeliat belut-belut itu. Waktu nuangin aja dibantuin Zetta sama Cira. Dia yang bikin permainan dia sendiri yang takut.

“Om Tama, harus berguna ya jangan nyusahin aku sama Ara,” ujar Yuma. Tama beneran tersindir, omongan para bocil pedes juga.

Yudha udah mulai kasih aba-aba, pemain pertama si Cielo dan Tama. Sebandinglah, Tama keliatan takut banget sedangkan Cielo santai. Pemain kedua si Jason dan Yuma sedangkan pemain terakhir adalah Ola dan Ara.

“Dalam hitungan ke sepuluh — “

“Kelamaan!” protes Tama.

“Ye lu tadi juga begitu bahlul.”

“Bapak cepetan aku kebelet pup,” sahut Yuma buat Yudha gak semangat lagi.

“Tahan! Hadeh…” Yudha mulai aba-abanya. “Siap ya! Satu…Dua…Tiga!”

Cielo lari langsung ambil beberapa belut dalam satu genggaman, Jayden yang melihat itu entah kenapa jadi bangga. Tama yang jadi lawannya, udah heboh teriak-teriak buat Ara sama Yuma kesel.

Sekarang gantian Jason dan Yuma yang lari ambil belutnya, Jason sebenernya jijik cuma karena Ola ngeliatin jadi dia berusaha gagah gitu. Kalo Yuma mah gak ada kata takut di hidupnya, malah kayaknya belut yang takut sama dia. Jason lumayan banyak ambil belutnya sedangkan belut Yuma banyak jatoh waktu dia lari.

Pemain ketiga Ara dan Ola. Ibarat kata mereka ini para princess gitu, pada gak mau lari malah santai aja. Ola sama Ara sambil ngobrol mau ambil belut yang mana dan mereka sepakat ambil satu belut aja itupun ngambilnya sambil jijik. Sewaktu belut Ola mau dimasukin ke ember, belutnya malah jatuh. Ola sontak shock, dia langsung mandang Cielo dengan mata yang berkaca-kaca.

“Maaf…” kata Ola nadanya bergetar.

“Gapapa Ola, kita bisa menang kok, belut kita lebih banyak,” ucap Cielo tenang.

Pertandingan berakhir dan dimenangkan oleh tim pertama. Yuma kesel banget ke Tama dan Ara, dia merasa berjuang seorang diri. Sedangan Ola masih merasa bersalah.

“Maafin ya, aku gak membantu,” ucap Ola.

“Ola ngebantu banget kok, jadi support system!” celetuk Jason senyumnya lebar banget.

“Oke! Tim pertama sebutkan permintaan kalian!” Yudha ngelirik Yuma yang mukanya cemberut. “Ye kalah ya? Kasian deh — HADUH”

Yara mukul punggung Yudha. “Anaknya jangan di godain begitu!”

“Yaudah nanti kesepakatan kita dibelakan Yum.” Yuma masih lemes tapi setuju juga, lumayan satu permintaan bisa buat beli mainan yang harganya selangit.

“Ciel mau apa?” tanya Zetta.

Cielo mikir sejenak terus senyum manis banget, jurus andalannya yang bikin Zetta gak bisa nolak. “Mau motor sih Mi hehehe.”

“Ducati?” tanya Jayden lalu Cielo ngangguk.

“Oke,” ucap Jayden menyetujui. Jiwa kemiskinan Yudha langsung tersentil, beli motor berasa beli cilok.

Dimas gantian nanya ke Ola. “Sayang kamu mau apa?”

Ola nundukin pandangannya sambil sesekali mainin bajunya. “Aku mau… Abang Ciel…”

Tenggorokan Dimas langsung kering, dia menolehkan pandangannya ke Cielo yang sedang mengangkat kedua alisnya.

“Waduh berat nih…” gumam Yudha seorang diri, komentarnya kayak lagi nonton pertandingan sepak bola.

Johnnatan menyenggol lengan Jason yang dari tadi merhatiin Ola dengan raut wajah sedih. “What do you want son?”

“Apa aja?”

Helen dan Johnnatan mengangguk serempak. Beneran Yudha jadi iri, kalo dia diposisi Jason kayaknya minta rumah aja dah.

“Jason mau Ola…”

Para bapak-bapak berserta istrinya langsung pada diem saling pandang. Mereka cuma bisa senyum kecut satu sama lain. Acara tujuh belasan ini kenapa jadi makin rumit karena kisah cinta monyet para bocil?