Prolog Buaya Berpawang

Prolog Buaya Berpawang

Persahabatan, merupakan sebuah perilaku saling mendukung antara dua atau lebih entitas sosial. Ya, itu menurut teori. Gak ada yang salah dan masih benar adanya, cuma yang bikin beda adalah bukan cuma saling dukung tapi saling membantu dalam semua kondisi terutama saat menghadapi para istri yang sekarang galaknya udah ngalahin perkumpulan emak-emak di komplek.

Perkenalkan, sekelompok bapak-bapak yang saling berpegangan tangan menghadapi mulut para istri. Ralat, belum semua jadi bapak masih ada satu bujangan yang hidupnya asik mencari kesenangan sendiri. Tama Immanuel, panggil aja Tama. Satu-satunya yang masih bujang disini, tugasnya ya menampung para teman-temannya. Rumahnya udah kayak basecamp bencana alam. Kadang Tama ikut prihatin sih melihat teman-temannya yang tiap bulan selalu absen nginep disini, mau diusir tapi dia juga gak tega.

Sama seperti sekarang, mereka semua berkumpul di rumah Tama. Ngapain lagi kalo gak gibah, bukan cuma ngomongin para istri tapi juga banyak hal lain. Satu hal yang perlu diketahui, mulut bapak-bapak gak kalah pedesnya.

“Kalo kata gue mah itu yang salah pak RT nya, mana ada iuran warga dinaikin tapi gak kasih pengumuman,” kata Dimas. Orang yang paling waras karena keluarganya juga tergolong waras, Dimas merupakan professor di salah satu universitas terkenal jadi wajar kalo waras.

Terlahir dari keluarga berpendidikan, mulai dari ayahnya pemilik universitas sampai ibunya yang merupakan guru besar terkenal dalam berbagai teorinya. Udah otomatis otak Dimas ikutan encer alias pinter. Bukan sampai situ aja, istri Dimas — Cira merupakan penulis terkenal yang bukunya selalu dinantikan.

Cira ini sifatnya anggun banget, kalau deket dia pasti aura keibuannya bisa kerasa, ngomongnya halus, pemikirannya juga cukup dewasa. Mereka juga dikaruniai satu orang anak perempuan bernama Ola. Keluarga mereka ini keluarga paling sehat sih menurut Tama, Dimas dan istrinya adem-adem aja bawaannya sejuk gitu kalo main ke rumah Dimas.

“Nahkan! Gue udah bawa uang lima puluh rebu doang terus Pak RT bilang iurannya naik lima rebu. Repot banget gue balik ke rumah, mana si Yara kalo dimintain duit pertanyaannya berasa ujian skripsi,” ucap Yudha. Berbeda dengan Dimas, Yudha nih tiap bulan pasti ada aja absen kerumah Tama. Entah buat curhat atau numpang tidur. Yudha Ranatama, keluarganya emang rame padahal cuma bertiga tapi rumah berasa diisi sepuluh orang. Keluarga Yudha emang extreme sih, Tama aja gak kuat kalo disuruh nginep sehari disana.

Akhirnya setelah sekian purnama, Yudha berhasil menikahi wanita yang ia kejar tujuh tahun lamanya. Perjuangan banget buat dapetin istrinya — Yara. Sifat mereka gak jauh beda makanya bisa dibilang mereka cocok. Yara tipikal orang yang emosian sedangkan Yudha yang sering mancing emosi belum lagi si bocil hasil malam pertama mereka — Yuma yang selalu ngompor-ngomporin ibunya, alhasil bapaknya selalu kalah. Yara dan Yuma kalo digabungin omelannya, udah deh Yudha mending ngungsi di rumah Tama.

“Lima ribu doang, jangan kayak orang miskin dah lo.” Kata-kata ini cuma bisa diungkapkan oleh orang yang memang nganggep duit kayak daun berserakan. Jayden Tanaka, CEO Tanaka Group. Dari sini aja udah kebayangkan duitnya sebanyak apa? Diantara para buaya berpawang, Jayden ini udah senior kalo masalah menjalin rumah tangga. Dia yang pecah telor alias nikah duluan. Ya namanya aja orang kaya, nikahnya karena perjodohan.

Gak seperti yang ada si sinetron atau cerita novel lain, hidup Jayden ini bahagia banget. Dia yang paling bucin disini, meskipun perjodohan tapi orang yang di jodohkan sama Jayden emang udah jadi incerannya dari dulu. Sempurna banget dah skenario hidupnya. Rumah tangganya juga warna-warni, Zetta — istri Jayden ini tingkahnya ngalahin bekantan. Tiap hari ada aja kelakuannya, mulai dari ngadain zumba di rumah bareng ibu-ibu komplek sampai pernah kecebur got perkara cincin kawin. Awal-awal Jayden pasti culture shock tapi lama-lama ya biasa aja. Malah makin bucin.

Karena udah yang paling senior disini, jadi bibitnya gak cuma satu. Cielo dan Ara, tiap hari makin ribut bukan dari Maminya aja tapi ya dari bibitnya juga. Tapi ini kehidupan yang Jayden impikan dari dulu, the little things called family. Sebuah keluarga yang selalu mengingatkan dia atas arti sebuah rumah.

“Bawa duit lebihin dikit lah, lo aja yang ngerepotin diri lo sendiri pake alesan Yara segala, lo aja yang males balik pulang,” ucap Johnnatan. Gak ada bedanya dengan Jayden, Johnnatan juga bau duitnya lebih kenceng. Johnnatan Althero, CEO Althero Company. Duitnya banyak, rumahnya banyak, kurangnya cuma satu, istrinya yang tiap hari ngereog. Helen Gracia Morgan, namanya bagus terdengar anggun gitu ya padahal angggunnya cuma dua persen sisanya jelmaan iblis. Orang yang gak begitu kenal Helen pasti menganggap Helen ini galak kayak ibu kost tapi Helen jauh dari kata itu. Orangnya terlalu ramah, sampe Johnnatan kadang takut istrinya di culik. Antara polos sama bego gak bisa dibedain. Ya, nasib Johnnatan dan Jayden sebelas dua belas lah.

Johnnatan dan Helen ini menikah bukan karena di jodohin, tapi karena kehadiran Jason — putra tunggalnya. Jason Morgan Althero, juga salah satu penyebab Johnnatan pusing. Kelakuannya mirip banget sama Mamanya, kadang Johnnatan mikir, kenapa gak ada sifat dia yang nurun Jason dikit aja ya? Oh ada, pinternya doang, sisanya mirip Helen.

“Lo pada ngumpul di rumah gue cuma bahas iuaran warga yang naik? Makin umur makin sinting dah,” omel Tama.

“Ye, lu mah belom nikah belom tau gimana susahnya ngurus beginian,” sahut Yudha gak terima.

“Gue belom nikah bukan berarti kagak ikutan iuran warga ya njing.” Tama mulai fokus ke laptopnya lagi. “Dah sana pada balik keburu istri lo pada nelpon gue.”

“Gue balik deh,” ucap Jayden bangkit sambil angkat telpon yang ternyata udah berdering dari tadi. “Iya Ze? Apa? Aku dari rumah Tama ini mau — “ Jayden sejenak menjauhkan teleponnya, suara teriakan istrinya bikin telinganya sakit juga. “Itu Adik kenapa? Yaudah bentar ya, iya iya.”

“Kenapa?” tanya Johnnatan.

“Biasalah, anak gue lagi aktif-aktifnya debat.”

“Emang biasanya umur segitu lagi aktif-aktifnya ngomong,” kata Yudha sambil nyemil kacangnya Tama.

“Aktif-aktifnya berantem yang bener, lu kira anak Jay umur setahun dua tahun.” Koreksi Tama.

Dimas nyenggol kaki Yudha dan menaikan alisnya. “Lo gak balik?”

“Hehehe.”

“Apaan ha he ha he?” tanya Dimas bingung.

Semua mata menunggu jawaban Yudha tapi Yudha malah makin mepet ke Tama. Jelas aja tatapan Tama jadi curiga, mana senyumnya Yudha ini jelek banget. “Ape?”

“Gue nginep sini ya,” kata Yudha dengan nada halus dan menggoda.

Tama mulai emosi langsung lempar bantal ke muka Yudha. “KENAPE LAGI LU SAMA BINI LU?”

Jayden, Johnnatan, dan Dimas pamit undur diri. Udah jam delapan malem, yang ada mereka juga ikutan nginep di rumah Tama kalau gak buru-buru balik.

Inilah kisah random para bapak-bapak yang sibuk dengan urusan rumah tangganya dan seorang bujang — Tama yang selalu menjadi penampungan keluh kesah mereka.